Jika kamu masih di bawah umur, skip artikel ini, dan lanjutkan hidupmu. Artikel ini hanya untuk yang cukup umur.
Semua Alasan yang Kamu Butuhkan untuk Tidak Takut Menyatakan Cinta (18+)
Photo by Rosie Ann from Pexels
Aneh rasanya mendengar curhat dari seorang teman yang dilanda galau. Dia menyukai seseorang tetapi tidak berani mengungkapkan, ya cidaha, cinta dalam hati. Saya hanya bisa tertawa mendengarkan segala perhitungan matematisnya. Dia merasa tidak pantas, takut ditolak, takut pertemanan hancur, takut dilecehkan. Tetapi saya tanya, "kamu cinta nggak?"

"banget."

"Harusnya berani mengungkapkan dong, kalo cinta."

"Kan tidak semudah itu, bro!"

"Hei bro, lu udah dewasa, bukan saatnya lagi termehek-mehek."

Sejenak dia terdiam dan tidak menjawab. Mungkin dia berpikir, mungkin juga sedang melamunkan seseorang yang dicintainya itu. Entahlah, orang yang sedang dimabuk cinta memang bagaikan orang gila. Tak bisa berpikir logis. Karena terbawa perasaaan mengharu biru. Menikmati cintanya yang mendalam, dan kata-kata yang tak sanggup terucap dari mulutnya.

Jika kamu seperti temanku yang tak berani menyatakan cinta, inilah semua alasan yang kamu butuhkan untuk tidak takut menyatakan cinta. Cinta itu segera, kalau masih mikir-mikir, itu bukan cinta, itu namanya LOGIKA. Berhentilah melogikakan cinta.
  1. Menunda untuk Menyatakan Cinta sama saja dengan Membuang-buang waktu

    Terapi Fobia Menyatakan Cinta
    Photo by vjapratama from Pexels
    Masih banyak hal besar yang ingin kamu lakukan. Impian yang terlampau tinggi. Ingin ini, ingin itu, banyak sekali. Hanya karena kamu memendam cinta, yang mengganggu konsentrasimu pada masa depan. Berhentilah kawan, kamu sedang dipermainkan perasaanmu sendiri. Kamu terlanjur tenggelam dalam drama yang diciptakan imajinasimu sendiri. Katakan, sekarang juga. Berhentilah membuang-buang waktumu untuk menunda pernyataan cinta itu. Katakan sekarang juga. Jika kamu sudah benar-benar dimabuk asmara, katakan sekarang juga. Inilah saatnya.

  2. Jangan pedulikan rasa takutmu, buktikan bahwa, rasa cintamu lebih besar daripada rasa takutmu
    terapi fobia cinta

    Berani untuk mengatakan cinta, itulah bukti betapa besar engkau mencintai. Jangan bohongi diri sendiri. Berhenti bertingkah bodoh dengan menunda-nunda. Bisa jadi, pernyataan cintamu telah lama ditunggu-tunggu. Bisa jadi, kamu akan kalah saing dengan yang berani. Jika tidak ingin kalah saing, kalah dengan yang lebih cepat menyatakan cinta. Sekaranglah saatnya. Jangan menunda-nunda lagi. Katakan segera, urusan respon dia nanti seperti apa. Jangan dipikirkan dulu. Pikirkan kata-kata yang pas untuk menyatakan cinta. Tidak perlu belibet. Kamu tidak sedang belajar pidato. Katakan, "aku cinta kamu." simpel kan. Kenapa harus kamu buat ribet sih?

  3. Bersiaplah untuk ditolak, itu bagus, masih banyak yang menunggumu
    terapi fobia cinta

    Sudah siap menyatakan cinta, tapi masih takut ditolak cintamu? Kamu pasti arjuna amatiran. Hal ini menunjukkan mental tempe yang ada pada dirimu. Jika kamu masih mikir-mikir takut. Itu berarti bahwa kamu belum siap membina hubungan dengannya. Jika kamu sudah pribadi yang siap membina sebuah hubungan. Maka kamu pasti tidak akan peduli, apakah diterima atau ditolak. Diterima, syukur. Ditolak, masih ada banyak bunga bermekaran di luar sana, yang siap untuk dipetik. Hidup sudah banyak masalah, jangan ditambah-tambahi dengan masalah sepele ini. Katakan, jika ditolak, segera lupakan. Dan segera memburu cinta yang lain. Simpel kan?

  4. Berpikirlah sejauh yang kamu mampu
    terapi fobia cinta
    Mempertimbangkan segala hal menunjukkan bahwa kamu seorang yang jenius. Pantas saja susah mendapatkan cinta. Kamu seorang perfeksionis sejati. Kamu hebat dalam perhitungan matang-matang. Kamu ahli strategi kelas kakap. Kecerdasanmu tidak bisa diragukan. Kamulah orangnya yang selalu jeli melihat segala situasi dan kondisi. Kamu berbakat menjadi seorang agen rahasi. Kamu juga sangat berbakat menjadi seorang pecundang cinta.

  5. Hidup bukan hanya soal cinta, jika tidak sedang ingin membina sebuah hubungan, berhentilah mencintai dia
    terapi fobia cinta
    Photo by Pixabay from Pexels
    Terlalu berpikir muluk-muluk tentang masa depanmu sendiri. Menunjukkan sikap yang tidak dewasa. Kamu belum siap membina sebuah hubungan percintaan. Jadi, jangan dipaksakan. Nanti ke depannya justru tidak bagus. Siapkan dirimu, mentalmu, finansialmu dulu. Jangan ngebet cinta-cintaan, padahal kuliah saja sering telat. Masih mikirin cinta. Bangun pagi aja masih dibangunin emak, sudah mikirin bangun hubungan cinta. Yang effort nya gede, perjuangannya gede, modalnya gede. Bersiaplah untuk jatuh bangun membina cinta. Cinta bukan hanya mesra-mesraan. Cinta itu soal masa depan.

  6. Percayalah tidak pernah ada waktu yang sempurna untuk menyatakan cinta

    terapi fobia cinta
    Photo by Pixabay from Pexels
    Jangan terjebak pada teori yang kamu ciptakan sendiri. Sering kali, orang yang dimabuk asmara, mencintai diam-diam, pengagum rahasia. Suka sekali menciptakan sebuah teori "waktu paling sempurna untuk menyatakan cinta", yang sering kali kandas, keburu cintanya disamber gledek. Bersikaplah wajar kawan, kalau cinta ya katakan. Kalau tidak benar-benar cinta ya, sudah lewatkan saja. Nanti juga kamu jomblo forever. Atau bisa jadi, kamu tidak perlu menyatakan cinta. Langsung melamar? keren.

  7. Ketakutan menyatakan cinta merupakan bukti bahwa kamu tidak benar-benar cinta
    terapi fobia cinta
    Photo by ira dulger from Pexels
    Mari kita menarik sebuah benang merah, karena seharusnya kekuatan cinta mampu menggerakkan jiwa-jiwa yang lemah menjadi kuat, jiwa yang penakut menjadi pembenari. Sedangkan kamu mengaku cinta tapi sama sekali tidak berani. Bahkan hanya untuk menyatakan tiga kata sakral. Akui saja, kekuatan cinta belum sanggup menggerakkan bibirmu. Pertanda bahwa cintamu itu cuma angan-anagan semu. Kamu jatuh cinta pada romansa cinta. Bukan pada orang itu. Belajarlah ilmu cinta. Semakin kamu belajar apa itu cinta, kamu akan semakin paham, bahwa cinta itu menyayangi orang yang kita cintai, bukan mencintai imajinasi kita tentang orang yang kita sayang.

    Sekian dan terima kasih telah membaca.